Menyembah dalam Roh dan Kebenaran

… saatnya akan datang, dan sekarang telah tiba, ketika para penyembah yang benar akan menyembah Bapa dalam roh dan kebenaran, karena Bapa mencari yang seperti ini untuk menyembah Dia. Allah adalah roh, dan mereka yang menyembah Dia harus menyembah dalam roh dan kebenaran.
~Yohanes 4:23-24 (NRSV).
Salah satu realitas keselamatan yang diberkati adalah kecenderungan hati dan pikiran untuk menyembah Tuhan; paling dapat diterapkan, dalam konteks ini, ibadah gereja. Meskipun ibadah adalah gaya hidup, kami mengkonotasikan penyembahan dengan praktik seminggu sekali dan, mungkin, pertemuan doa dan sejenisnya juga.

Dan ibadah, tentu saja, melampaui batas-batas tradisional ini. Kami melakukan kehidupan bhakti melalui media sosial, akhir-akhir ini. Selanjutnya, segala sesuatu yang kita lakukan dapat menjadi tindakan ibadah.

ALLAH MENGINGINKAN SEGALA HATI DAN PIKIRAN KITA

Satu hal yang kita lihat banyak dalam kedua konteks – tradisional dan non-tradisional – adalah orang percaya memilih preferensi mereka tentang bagaimana mereka beribadah. Ini bagus. Kita dimaksudkan untuk menyembah Tuhan secara otentik dan unik, menggunakan kepala dan hati kita. Bagaimana kita bisa mencintai Tuhan dengan pola atau dengan cara ritualistik?

Namun, kesalahan yang dibuat beberapa orang adalah lebih banyak beribadah dengan kepala atau lebih dengan hati – yang mengarah pada ketidakseimbangan; tidak cukup semangat atau tidak cukup kebenaran.

Sederhananya, Yesus memerintahkan kita untuk mengasihi Bapa dalam roh – dengan segenap hati kita – dan dalam kebenaran – dengan segenap pikiran kita. Jika kita mau menyembah TUHAN dengan tepat, pikiran kita akan sibuk, bermegah dalam kebenaran, dan hati kita akan terguncang; transfer emosional akan terjadi di hadapan kebenaran itu seperti yang dirasakan pada tingkat pribadi yang mendalam dan berdampak.

CINTA SEDERHANA DAN JUJUR

Menyembah dalam roh dan kebenaran berarti menyembah dengan sederhana dan jujur ​​dengan segenap kepasrahan kita. Penyembah yang benar akan mengasihi TUHAN dengan segenap hati, jiwa, akal budi, dan kekuatannya (Markus 12:30). Mereka tidak akan meninggalkan ibadah mereka secara kebetulan dan mereka tidak akan mengkritik orang lain karena membuat ibadah mereka ‘salah’. Keintiman adalah kunci mereka.

Tidak ada penghakiman dalam ibadah. Siapa yang bisa melakukannya dengan kompeten?

Penyembahan, sebaliknya, adalah persembahan baca surat Yasin cinta, pengorbanan pujian dan ucapan syukur, kepada Allah yang setia. Tuhan menerima semua penyembahan yang datang dalam roh dan kebenaran dan, memang, jenis dan jenis penyembahan yang dapat diterima lebih besar dari yang bisa kita bayangkan manusia fana.